Selasa, 5 September 2017 – 23:43 WITA Telah dibaca 65 kali

Menkominfo: Tolong, Jangan Berspekulasi Soal Telkom 1

Menkominfo Rudiantara

SUARAMANADO, Nasional: Sudah lebih dari 10 hari, satelit Telkom 1 mengalami anomali hingga dinyatakan tidak berfungsi normal kembali. Sejauh ini belum diketahui penyebab satelit tersebut bisa bermasalah hingga berdampak matinya ribuan jaringan ATM.

Baik Telkom maupun pabrikan satelit Telkom 1, Lockheed Martin, masih menyelidiki kasusnya. Namun kabar soal penyebab matinya Telkom 1 pun kadung bermunculan. Salah satunya, satelit tersebut disebut hancur berkeping-keping menurut laporan ExoAnalytic Solutions.

Mengenai hal ini, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengimbau agar masyarakat tidak langsung mempercayai informasi tersebut bila bukan langsung bersumber dari Telkom maupun Lockheed Martin.

"Saya minta jangan berspekulasi mengenai penyebab Telkom 1. Tunggu laporan resminya", kata Rudiantara usai mengunjungi Crisis Center Telkom di Gedung Graha Merah Putih, Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (5/9/2017).

Masyarakat, khususnya pelanggan Telkom 1, diharapkan bersabar dulu karena Telkom tengah fokus memulikan layanan. di samping itu, Menkominfo berpesan agar penyelidikan tentang kasus Telkom 1 itu bisa dilakukan secara transparan.

"Tunggu laporan resmi dari Telkom dan Lockheed Martin. Saya minta lakukan secara transparan", sebut Chief RA.

Telkom 1 dinyatakan bermasalah sejak Jumat (25/8/2017). Sejak itu, BUMN ini langsung gerak cepat untuk memulihkan layanan terlebih dahulu. Sejauh ini sudah 66% jaringan ATM dinyatakan online kembali setelah beberapa hari offline terkena dampak matinya Telkom 1.

Mengenai sumber permasalahan Telkom 1, Dirut Telkom Alex J. Sinaga mengatakan penyebabnya masih ditelusuri oleh Telkom dan Lockheed Martin. Jawaban hampir serupa terucap ketika ia mendapat pertanyaan mengenai besar kerugian yang dirasakan oleh Telkom dan pelanggannya akan matinya Telkom 1.

"Penyebab dan kerugian masih didalami para expert Telkom dan Lockheed Martin. Ibarat pesawat, kita evakuasi penumpang dulu, kalau penyebabnya itu butuh waktu panjang biasanya. Teknologi satelit itu complicated", tandas Alex.