Sabtu, 25 Februari 2012 – 20:52 WITA Telah dibaca 987 kali

Kalo Pemimpin Tahu Jaga Supaya Ayang

Ayam Jangang Teto Depe Pait

Oleh: Grasia Putri M-R

Amper samua orang Manado/Minahasa/Sulawesi Utara pasti tahu itu kalimat:
kalo tu garang so ilang depe rasa (asin) mo beking bagimana lei. Bagitu lei deng tu pemimpin. Kalo so ilang depe jiwa kepemimpinan yah so bukang pemimpin no, mar so kurang depe tampa dudu yang beking orang tahu kalo dia kote pemimpin.

Ada satu orang asing (barat) yang karja cukup lama sebagai konsultan di
beberapa kota di Indonesia jadi banyak berhubungan deng pejabat. Dia bilang dia
hafal skali itu gaya sebagian pemimpin di Indonesia. Dia bilang itu pemimpin atau
pejabat di Indonesia kalo datang di kantor kerja 8 jam, mar cuma satu jam pikir
tentang urusan kantor. Depe sisa kurang bapikir for rumah ka dua deng oto ka dua. Mar tantu lebe parah lei kalo depe sisa waktu sekitar 7 jam dalam satu hari itu (so tamaso deng waktu makang siang) ba pikir urusan rumah ka sapulu, oto ka sapulu deng isteri ka sapulu jadi bukang cuma rumah deng oto ka dua. Atau dia mangaku pa orang kalo depe isteri cuma satu mar ternyata depe isteri ada isteri nomor 1a sampe 1j.

So nyak heran ini Indonesia so dari hari ka hari so lebe bagus eh sebaliknya kote en. Untung masih ada orang (pemimpin) yang ayang (ayam) nyanda riki atau
nyanda dapateto depe pait. Dia bilang di Indonesia sebenarnya tergantung
kepemimpinan. Menurut dia, pemimpin di Indonesia ada dua puluh persen. Sepuluh persen yang so ilang depe pait deng sepuluh persen yang depe pait masih utuh atau masi bae bae.

Kalo masyarakat teliti sebelum membeli bukang mau di beli deng janji atau
doi kong pili pemimpin yang depe pait masih utuh maka itu daerah itu bakal maju
kong sebagian besar (kalo samua tantu lebe bagus) masyarakat pasti diuntungkan.

Sebaliknya kalo pili pemimpin yang so nyak ada pait maka cuma orang lingkaran satu yang ba kaliling kalo perlu balingkar pa itu pemimpin yang dapa untung mar lebe parah kalo ini orang-orang ini (lingkaran satu maksudnya) golojo pe nene moyang. Depe masyarakat yang ada pilih pa dia bakal gigi jare no for beberapa taong selama dia memimpin.

Itu pemimpin yang so nyanda ada pait so nyanda ba pikir tentang bagimana
supaya depe hidop bole mo jadi berkat for orang laeng. Beking orang laeng tamba sejahtera karena memang dorang pe hak itu. Memangnya itu pemimpin bole so jadi pemimpin kalo nyanda ada orang laeng (rakyat maksudnya).

Pemimpin so musti ba pikir akang jao ke depan. Itu era globalisasi so di muka pintu masi mo pake doi lei for dapa rengking satu depe anak. Akhirnya itu anak yang pande mar depe orang tua miskin atau papa deng mama bukang pejabat atau pengusaha kalah bersaing padahal dorang ada potensi mo
buka jalang for orang laeng supaya bole bersaing di era globalisasi.
Cuma depe soal ini pemimpin lantaran masi ada pait artinya ayang nyanda
teto (dari dia jaga bae-bae depe pait), nimau mo ba calon jadi pemimpin resmi. Jadi kalo ada kesempatan ba usul deng ba pili pemimpin, itu masyarakat musti teliti sebelum membeli. Lantaran yang mo rasa kasana depe akibat so pasti tu masyarakat yang ada pili pa dia no.

Itu pemimpin yang ayang blum teto depe pait itu yang setia pa depe
pasangan (isteri atau suami). Mar susah memang kang mo dapa lia kalo dia butul setia atau nyanda (awas musti tahu bedakan antara fitnah deng butul). Kadua depe perkataan deng perbuatan sama bukan cuma surga di talinga atau beda beda jurang antara janji deng pelaksanaan. Ka tiga pemberani, deng pake hati nurani waktu baku mangada deng orang (masyarakat atau raktyat maksudnya) yang ada datang mengadu kong kase jalan kaluar bukang bilang nanti dipertimbangkan kong tono tu persoalan. Jadi kalo mo pili pemimpin cari pemimpin yang depe pait ayang blum teto ne.

Selamat ne kase maju itu calon, kong pilih pa dia mo jadi pemimpin yang mo bawa berkat for (semua) depe rakyat.